Selasa, 3 Februari 2009

How I Met Your Hot Mother (Part 2)

Aku memperkemaskan diri dengan begitu sempurna sekali pada malam itu. Mandian tab air panas dengan sabun berbuih, mencukuri kumis yang mengganggu kawasan bibir mungilku dan menggunakan perapi rambut berjenama mahal. Sesudah selesai melakukan aktiviti mandian, cukuran dan penjagaan rambut, aku mengenakan jubah mandi lalu melangkah ke kamar tidur. Aku nyalakan lilin terapi aroma yang mengeluarkan bauan lavender dan memainkan piring hitam dengan dendangan lagu daripada The Cure - Friday I'm In Love. Aku mahu jadikan malam itu sebagai kenangan yang paling berharga buat diri sendiri dan juga insan tersayang. Ya, pada malam itu, kekasihku Honey akan menghabiskan malamnya bersama aku di rumah.

Sesekali aku bernyanyi bersama iringan suara Robert Smith yang keluar dari corong pembesar suara piring hitam. Jam menunjukkan hampir pukul 10 malam. Bila-bila saja Honey akan muncul di hadapan pintu kediamanku. Semuanya telah diatur dengan rapi. Dari persiapan fizikal diri hinggalah ke penghiasan kamar bagi menaikkan rasa romantik sekeliling. Ding-dong. Loceng rumah berbunyi. Nampaknya Honey telahpun tiba. Aku berlari ke pintu untuk menyambut kedatangan Honey. Setelah pintu dibuka, aku terpesona sebentar apabila melihat wajah dan busana yang dikenakan oleh jantung hatiku. Jelita sungguh.

"Honey, jemputlah masuk ke teratak Baby," aku ucap, sambil mencium tangannya yang berbau harum.

"Okey Baby," dia sambut manja.

Kami melangkah ke kamar bilik. Lalu kami labuhkan pinggul ke atas katil. Aku tidak mahu ianya kelihatan terburu-buru. Jadi aku mengambil keputusan untuk memegang tangan Honey dahulu. Pegangan aku dibalas baik dengan genggaman tangannya. Sejurus selepas itu, aku menghadiahkan sekucup ciuman di lehernya. Akhirnya kami sepakat untuk melangkah ke tahap seterusnya untuk malam itu.

Honey menolak tubuhku jatuh menghempap tilam. Perlahan-lahan dia menarik bajuku separuh tanggal. Aku hanya mampu membuat reaksi ghairah pada ketika itu. Lalu tangan Honey segera menuju ke bahagian zip seluarku.

"Baby nak?" si dia bertanya dengan nada geram.

"Nak apa? Honey nak buat apa ni?" aku jawab dengan nada hairan yang sengaja dibuat-buat.

"Ala, I nak bj U la," balasnya dengan penuh mesra.

Untuk menghangatkan suasana, aku bergurau dengan Honey dengan tujuan mengusiknya.

"Ish, takpela, Honey takyah bj I la," aku mulakan gurauan.

"Kenapa pula Baby? Baby tak suka I ke?" jawabnya mahukan kepastian.

"Bukan macam tu, tapi Honey tau tak, wanita yang pernah bj tak akan mencium bau syurga," aku mencelah.

Honey seakan terperanjat. Umpama bayangan silam menghantui dirinya. Reaksi sesalan terpancar di wajahnya. Beberapa titisan air mata mula mengalir. Memang aku nantikan saat seperti ini, waktunya sudah sampai. Aku membuka mulut lalu mengeluarkan kata-kata hikmat.

"Honey tau tak, macam mana wanita yang bj nak cium bau syurga, kalau wanita tu bj, dia cium bau zakar je lah! Hehe!"

Pang! Sekeping penampar hinggap di pipiku. Honey bergegas keluar dari kamar tidur menghala ke pintu keluar rumah. Pintu rumah dihempaskan sebelum dia beredar.

"Honey! Honey!" aku menjerit. Namun, tiada apa yang mampu mengubah suasana malam tersebut. Jeritan sesalan, cukuran kumis, dandanan rambut mahupun bauan lilin terapi aroma semuanya tidak bererti lagi.

Akhirnya, akibat kecuaian diri sendiri, aku melepaskan sisa-sisa nafsu batinku pada malam itu ke dinding bilik mandi.

11 ulasan:

fkyw berkata...

"nak tote?"

KAMU DAH TADKE KEJE LAIN KE?

diehatefan berkata...

tote hang!!!

adiospunk berkata...

Hahahaha

dari BJ ke HJ

Roket Saintis berkata...

fkyw - Ini kerja sampingan aku. Cari duit lebih sikit maa...

diehatefan - Kau nak sgt tote, kau makan fakyew punya, ok?

adiospunk - Kira ok la dari bj ke hj, kalau fj, macam mana? Haha!

Tanpa Nama berkata...

haha kau mmg gampang la!aa

adlene berkata...

Only one as experienced as you can weave a story as believable as this.

Roket Saintis berkata...

Tanpa Nama - Aku tak gampang, aku cuma admirable.

adlene - Aku rasa kau yang memiliki pengalaman berdasarkan cereka yang aku karang ini.

juicebox berkata...

hahahaha memang patut honey ciao. apalah awak ni. wrong timing betul ish.

Roket Saintis berkata...

juicebox - Maaf cik, aku hanya mahu mengelakkan perbuatan yang berbaur maksiat.

adlene berkata...

Melepaskan sisa-sisa nafsu ke dinding pun dikira maksiat gak oi.

Tanpa Nama berkata...

hahahahaha huhu. .